Marketplus.id – Internet telah mengubah cara pandang orang-orang terhadap aktivitas belanja. Kini belanja bisa dilakukan di mana saja berkat banyaknya platform jual beli di internet. Semakin ke sini pula, semua produk semakin mudah didapat karena perusahaan e-commerce terus memutakhirkan layanan di platformnya.

“Dari segi ketersediaan produk, perusahaan e-commerce yang jumlahnya masif di Indonesia turut memberi perhatian pada aspek lain seperti user interface hingga kemudahan pembayaran. Tapi terkadang tetap saja ada masalah yang terjadi saat belanja online. Untuk membantu Anda memahaminya,” ujar Muhammad Miftahun Nadzir, Dosen Entrepreneur Universitas Muhammadiyah Yogyakarta, saat menjadi pembicara dalam Webinar Gerakan Nasional Literasi Digital 2021 untuk wilayah Kabupaten Tulungagung, Jawa Timur, Kamis (19/8/2021).

Ada banyak masalah umum ketika belanja online, seperti:

  • Biaya Tambahan.

Salah satu faktor yang membuat sejumlah orang berbelanja online adalah harga produk yang langsung bisa diketahui dan dibandingkan. Tak perlu bertanya pada pedagang karena harga produk terpajang jelas. Karena sudah mengetahui harga yang sebenarnya, calon pembeli bisa dapat langsung mengambil keputusan. Tapi kemudahan ini terkadang jadi gerbang masalah. Sebab, pajangan harga yang dikira murah dapat tiba-tiba menjadi mahal ketika calon pembeli memproses pembayaran. Perubahan harga yang beranjak naik ini disebabkan karena adanya sejumlah biaya tambahan yang tidak disertakan pada harga awal.

  • Mutu Produk.

Produk dari aktvitas belanja online kerap terbentur dengan mutu yang tidak baik. Alasannya sederhana, wujud fisik produk yang dipilih tidak benar-benar diperhatikan oleh penjual. Calon pembeli juga tidak berkesempatan menjalankan kontrol mutu terhadap produk terkait karena terbatas kontak di dunia maya. Hal ini jadi isu yang cukup mencoreng kredibilitas platform belanja online pada beberapa tahun lalu.

  • Pembayaran Digital

Sistem pembayaran belanja online di masa kini semakin canggih. Anda tidak perlu lagi harus mengirimkan uang melalui ATM untuk merampungkan pembayaran. Kini sejumlah toko online menyediakan pilihan pembayaran dari kartu debit hingga dompet digital yang semakin luas ekosistemnya. Tapi sistem yang canggih pada suatu waktu dapat membuat kesalahan. Pemicu kesalahan ini biasanya ada dua; karena teknis dan non teknis. Faktor teknis bisa berupa jaringan internet yang kurang baik. Faktor teknis juga bisa berupa sistem situs pembayaran yang belum sepenuhnya siap.

  • Aspek Keamanan

Sejumlah orang tergolong sungkan belanja online karena sangsi pada keamanan yang dihadirkan selama transaksi. Dan hal ini sejatinya memang benar karena pihak-pihak tidak bertanggung jawab turut menggunakan platform toko online untuk melancarkan tindak kriminal seperti penipuan.

  • Proses Pengiriman

Satu perkara yang juga ditakutkan orang saat berbelanja online yakni tentang pengiriman. Kekhawatiran semacam ini bisa diminimalisir dengan proaktif memantau sistem pelacakan yang tersedia dalam platform e-commerce maupun perusahaan logistik terkait. Dengan memantau progres pengiriman barang, Anda dapat mengetahui dan menindak dengan cepat bila barang yang kirim tidak menuju alamat yang dimaksud.

  • Pengembalian Barang

Masalah belum akan berhenti meski barang yang diinginkan sudah sampai ke tangan Anda. Kadang barang yang diinginkan tidak sesuai dengan produk yang digambarkan di etalase toko online. Ketika mendapati hal ini, konsumen berhak mengembalikan barang terkait untuk kemudian diganti barang yang seharusnya ataupun dana transaksi dikembalikan ke pembeli.