Marketplus.id – Anak-anak sekarang bisa dikatakan lebih piawai menggunakan gadget. Sebab, mereka merupakan digital native atau generasi yang sudah terpapar teknologi begitu lahir. Sehingga orangtua harus mampu mengarahkan anak-anak ke arah yang lebih positif.

“Jangan halangi kesukaan. Anak-anak sekarang itu sudah lebih tahu keinginannya. Tapi kalau masih di bawah umur memang harus diarahkan. Tapi lebih ke arah yang positif, membuat dia bergerak dan bersosialisasi,” kata VP-Head of Marketing East Java Bali Nusra dan PT Indosat Tbk, Heny Tri P., SE saat webinar Makin Cakap Digital 2022 untuk kelompok masyarakat di wilayah Kabupaten Mojokerto, Jawa Timur, pada Kamis (29/9/2022).

Anak-anak harus diarahkan bersosialisasi dengan sesama umurnya. Sehingga dia bisa bergaul dan tidak takut.

Misal anak mengalami masalah komunikasi atau takut bertemu orang, menurut Heny, orangtua bisa membawanya ke psikologi. Ia mencontohkan psikologi di Universitas Surabaya (UBAYA) yang membuka praktik sekolah untuk anak-anak. Mereka tidak belajar, hanya bermain dan membantu anak berani bicara.

“Baru digiring ke komitmen-komitmen dengan anak. Tentunya cara bicara dengan anak berbeda. Kemudian ditulis dan diucapkan kesepakatan bersama-sama. Komitmen kapan waktu bermain dan belajar,” kata Heny.

Pengguna internet di Indonesia pada tahun 2021 mengalami peningkatan, We Are Social mencatat kini pengguna internet di Indonesia mencapai 202,6 juta pengguna, di mana sebanyak 170 juta penggunanya menggunakan media sosial.

Sebagai respons untuk menanggapi perkembangan TIK ini, Kementerian Komunikasi dan Informatika RI bersama Gerakan Nasional Literasi Digital (GNLD) Siberkreasi melakukan kolaborasi dan mencanangkan program Indonesia Makin Cakap Digital. Program ini didasarkan pada empat pilar utama literasi digital yakni Kemampuan Digital, Etika Digital, Budaya Digital, dan Keamanan Digital. Melalui program ini, 50 juta masyarakat ditargetkan akan mendapat literasi digital pada tahun 2024.

Webinar #MakinCakapDigital 2022 untuk kelompok masyarakat di wilayah Kabupaten Mojokerto, Jawa Timur merupakan bagian dari sosialisasi Gerakan Nasional Literasi Digital yang diselenggarakan oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika bekerja sama dengan Siber Kreasi. Kali ini hadir pembicara-pembicara yang ahli dibidangnya untuk berbagi terkait budaya digital antara lain Dosen Digital, Relawan Mafindo, dan Pandu Digital Indonesia, Aidil Wicaksono. Kemudian VP-Head of Marketing East Java Bali Nusra dan PT Indosat Tbk, Heny Tri P., SE, serta mengundang Direktur LKP Indra Komputer, Pengajar, dan Relawan TIK, Anik Indrawati, S.Pd.

Untuk informasi lebih lanjut mengenai program Makin Cakap Digital 2022 hubungi info.literasidigital.id dan cari tahu lewat akun media sosial Siberkreasi, bisa klik ke Instagram @siberkreasi dan @literasidigitalkominfo.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *