Markeptlus.id – Bullying adalah masalah yang serius dan bisa dialami oleh siapa saja. Tak hanya dialami oleh siswa-siswi yang duduk di bangku sekolah saja, perundungan juga bisa terjadi di lingkungan kuliah, kerja, maupun tetangga.

“Meski tidak menyakiti secara fisik, cyberbullying juga bisa memberikan dampak negatif yang serius dan permanen. Tidak sedikit pula orang yang sampai menderita gangguan jiwa hingga depresi akibat praktek perundungan online ini,” ujar Eflina N.F. Mona, Professional Master of Ceremony & Public Relation Binus University, saat menjadi pembicara dalam Webinar Gerakan Nasional Literasi Digital 2021 untuk wilayah Kabupaten Nganjuk, Jawa Timur, Senin (16/8/2021).

Agar tidak menjadi korban bullying, ada beberapa cara mencegah bullying yang bisa dilakukan, seperti:

  • Tunjukkan Prestasi.

Orang yang melakukan bullying umumnya beraksi karena rasa iri maupun dengki. Sebagian besar korban bullying pasti memiliki keunggulan yang tidak dimiliki orang yang menindasnya. Yang harus dilakukan para korban bullying adalah tak ragu menunjukkan prestasinya, entah itu di sekolah maupun lingkungan kerja. Lama kelamaan si pelaku bully akan mundur dengan sendirinya karena merasa korbannya tidak terkalahkan.

  • Jalin pertemanan dengan banyak orang.

Cara mencegah bullying adalah menjalin pertemanan dengan banyak orang. Pastikan circle pertemananmu ini sehat dan tidak suka melakukan bully. Ketika korban bullying memiliki banyak teman, maka pelaku akan berpikir dua kali untuk menindasnya.

  • Tumbuhkan Rasa Percaya Diri.

Pelaku bully akan semakin bersemangat ketika mengetahui korbannya merasa minder dan semakin terpuruk. Untuk mencegah sekaligus memberikan efek jera pada pelaku bully, bangun rasa percaya diri agar tidak terlihat minder atau takut kepada si pelaku. Percayalah, pelaku bully akan malas menindas orang yang berani dan percaya diri.

  • Tidak terpancing untuk melawan.

Emosi terkadang memicu kita untuk bertindak ketika merasa ditindas. Akhirnya banyak korban bullying yang melakukan perlawanan. Boleh-boleh saja melakukan perlawanan, tapi kamu juga harus memikirkan pelaku akan semakin gencar menindasmu ketika kamu melawannya. Cara mencegah bullying bisa dimulai dengan tetap bersikap tenang dan sabar tanpa terpancing untuk melakukan perlawanan.

  • Jadikan bully-an sebagai penyemangat untuk sukses.

Sebagian koran bully akan merasa tidak berharga dan putus asa. Namun, untuk mencegah bullying yang menghancurkan dirimu sendiri, sikapi dengan positif semua perundungan tersebut. Jadikan bully-an sebagai sarana penyemangat agar bisa meraih sukses. Ingat, balas dendam terbaik bukan membalas perbuatan jahat mereka, tetapi dengan membuktikan dirimu bisa menjadi sukses dan lebih baik dari mereka yang pernah mem-bully.

  • Jangan menunjukkan sikap takut atau sedih.

Pelaku bully tentu akan merasa puas ketika berhasil membuat korbannya sedih, takut, dan semakin terpuruk. Cara mencegah bullying yang paling efektif adalah tidak menunjukkan sikap takut atau sedih di depan pelakunya. Jika kamu terus berkonsisten menunjukkan sikap seperti ini, maka pelaku bully lama kelamaan akan mundur karena takut.

  • Laporkan pada pihak berwenang.

Perundungan adalah masalah yang cukup serius, apalagi jika pelakunya dibiarkan tanpa sanksi yang berarti. Apabila kamu atau orang-orang di sekitar menjadi korban perundungan, saatnya menyuarakan isi hati dengan melaporkan tindak perundungan ini ke pihak berwenang. Biarkan masalah tersebut diselesaikan oleh pihak yang berwenang untuk menghentikan bullying.