12 Juli 2024

Marketplus.id – Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Salahuddin Uno mengatakan penerapan uji coba travel bubble antara Singapura dengan Indonesia, khususnya di kawasan Batam dan Bintan yang dimulai hari ini merupakan salah satu langkah strategis untuk membangkitkan ekonomi dan pariwisata nasional.

Skema uji coba akan dilakukan secara bertahap yang diikuti dengan pemantauan, pengendalian, dan evaluasi pelaksanaan travel bubble dalam rangka mencegah terjadinya peningkatan penularan COVID-19.

“Hari ini tanggal 24 Januari merupakan hari pertama travel bubble antara Indonesia dan Singapura akan diujicobakan. Rencana pembukaan Kepulauan Riau untuk wisatawan mancanegara Singapura lewat skema travel bubble telah disetujui Presiden Joko Widodo sebagai prototipe untuk memulai pembukaan ekonomi khususnya pariwisata secara terkontrol dan terbatas, berkelanjutan dan meningkat secara bertahap,” jelas Menparekraf Sandiaga Uno dalam “Weekly Press Briefing” yang diadakan secara daring, Jakarta, Senin (24/1/2022).

Skema travel bubble di kawasan Batam, Bintan dengan Singapura tercantum dalam Surat Edaran Satgas Penanganan COVID-19 Nomor 3 Tahun 2022. Surat edaran ini mengatur pelaku perjalanan luar negeri dalam hal ini wisatawan untuk berkegiatan.

Diantaranya wisatawan harus melakukan reservasi lebih dulu di salah satu penyedia akomodasi di kawasan Lagoi dan Nongsa dan hanya boleh beraktivitas di dalam dua kawasan tersebut. Mengenai test-PCR, harus dilakukan maksimal 3×24 jam sebelum jam keberangkatan.

Menparekraf Sandiaga menjelaskan, dalam mendukung skema travel bubble nanti, Pelabuhan Bandar Bentan Telani siap menerima 500 wisatawan dari Singapura dalam delapan kali trip perjalanan setiap hari. “Tapi awalnya kita mulai dengan satu trip dulu sekitar 50-100 wisatawan. Ini akan bertahap kita tingkatkan,” ujar Sandiaga.

Kebijakan travel bubble ini hanya diterapkan bagi wisatawan asal Singapura ke Batam-Bintan, Indonesia. Sementara, untuk wisatawan dari Batam yang ingin ke Singapura tentunya harus mengikuti kebijakan yang ditetapkan pemerintah Singapura.

“Kita berharap ini menjadi langkah strategis kebangkitan dan kepulihan ekonomi kita dan terbukanya lapangan kerja,” katanya.

Berkaitan dengan perhelatan MotoGP yang akan dilangsungkan pada Maret 2022 mendatang, Menparekraf Sandiaga menyatakan bahwa ajang internasional tersebut tetap akan berjalan di tengah tantangan pandemi COVID-19 namun dengan penerapan protokol kesehatan yang ketat dan disiplin.

“Di tengah Omicron saya ingin menyampaikan the show must go on. Kita menyiapkan dan menerapkan travel bubble dengan penuh kewaspadaan dan kehati-hatian terhadap pembalap, kru, ofisial termasuk petugas-petugas yang terlibat pada MotoGP ini,” ujarnya.

“Dan alhamdulillah, NTB sebagai tuan rumah juga sudah siap. Capaian vaksin dosis 1 mencapai 100 persen dan dosis 2 di atas 70 persen. Mudah-mudahan ini dapat mengurangi potensi penyebaran varian baru termasuk Omicron,” lanjutnya.

Konsep travel bubble yang akan diterapkan untuk kru, ofisial, pembalap, serta para panitia yang terlibat dalam MotoGP ini lebih kurangnya sama dengan travel bubble yang sedang diujicobakan untuk wisman Singapura ke Indonesia. Dimana mereka akan melakukan tes-PCR sebelum keberangkatan dan saat ketibaan.

Mereka juga hanya boleh berkegiatan di gelembung Mandalika. Sementara untuk para penonton tidak dikenakan travel bubble, karena Menparekraf memprediksi sebanyak 90 persen penonton yang datang adalah wisatawan nusantara.

“Nanti teknisnya mereka tetap menggunakan surat edaran yang diterbitkan bahwa berkegiatan dengan protokol kesehatan yang ketat dan disiplin. Jadi untuk penonton, mereka bebas berwisata di sekitar NTB. Namun tidak untuk para pembalap, kru, dan teknisi serta para panitia yang menggunakan sistem travel bubble,” tutur Menparekraf.

“Untuk skema karantina sendiri akan disesuaikan dengan situasi pandemi terkini. Tapi kami harapkan dengan jumlah penonton yang 100 ribu, dengan data-data yang segera masuk dari penyelenggara, kita bisa menetapkan travel bubble seperti apa dengan prioritas penanganan pandemi agar MotoGP tidak menjadi pemicu dari kasus COVID-19,” lanjutnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *