Marketplus.id – Indonesia menduduki peringkat ke-29 dari 32 negara yang tentang etika masih disorot karena dianggap masih rendah dalam Digital Civility Indeks (DCI) menurut survei Microsoft tahun 2021. Dalam hal kebebasan berpendapat, orang Indonesia juga kerap menyuarakannya lewat status, komentar, yang bisa jadi bumerang jika mengandung ujaran kebencian, penghinaan, dan cyberbullying.

“Kita kalau mau menyampaikan sesuatu langsung ke orangnya jangan dibawa ke twitter, facebook atau Instagram,” ujar Presidium Mafindo, Puji F. Susanti saat webinar Makin Cakap Digital 2022 untuk kelompok komunitas dan masyarakat di Kabupaten Blitar, Jawa Timur pada Kamis (15/9/2022).

Kebebasan berekspresi sendiri dalam konstitusi nasional tertera dalam pasal 28E ayat 3 UUD 1945 di mana berbunyi bahwa setiap orang bebas atas kebebasan berserikat, berkumpul dan menyuarakan pendapat. Namun meski dijamin UU tetap tidak diperkenankan melanggar hak-hak orang lain yaitu hak keamanan dan kenyamanan. Sehingga dalam berkomunikasi diperlukan empati agar tidak menyinggung orang lain.

Berbagai risiko komentar di media sosial dapat dijatuhi hukuman, seperti menghina pemerintah, menghina dan mencemarkan nama baik orang lain, komentar hoaks, ancaman, kesusilaan hingga komentar yang mengandung SARA. Semua itu tertera dalam pasal 207 KUHP, serta pasal 27 hingga 29 Undang Undang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE).

Webinar #MakinCakapDigital 2022 untuk kelompok komunitas dan masyarakat di wilayah Blitar, Jawa Timur merupakan bagian dari sosialisasi Gerakan Nasional Literasi Digital yang diselenggarakan oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika bekerja sama dengan Siberkreasi.

Kali ini hadir pembicara-pembicara yang ahli dibidangnya antara lain Presidium Mafindo, Puji F. Susanti, Kepala Bidang Pelatihan Masyarakat RTIK Blitar, Wahyu Dwi P serta mengundang Key Opinion Leader (KOL) seorang aktris Fanny Fabriana. Untuk informasi lebih lanjut mengenai program Makin Cakap Digital hubungi info.literasidigital.id dan cari tahu lewat akun media sosial Siberkreasi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *