Marketplus.id – Penyelenggaraan Kegiatan Literasi Digital di Jawa Timur I kali ini diselenggarakan di kabupaten/kota Ponorogo, (11/9).

Acara dipimpin oleh Moderator, Aprilya Mahfudhoh, dengan menghadirkan 4 narasumber yaitu Vivid Sambas ST, MMT., Dr. Luhur Prasetiyo, M.E.I., Muhtadin Amri, M.S.Ak, Indriyatno Banyumurti dan Dr. Iswahyudi, M.Ag. (KOL).

Dengan jumlah 1870 peserta, dapat dilihat antusiasme dari setiap peserta yang hadir pada acara hari ini, karena peserta seminar dan diskusi secara online yang hadir mempunyai kesempatan untuk bertanya kepada narasumber.

Salah satu pertanyaan yang ditujukan kepada narasumber Dr. Iswahyudi M.Ag adalah Bagaimana cara kita menyampaikan dan mengantisipasi kaum awam yang tidak benar-benar mengerti mengenai radikalisme, sehingga dengan mudahnya mereka akan percaya pada aspek tersebut?

Iswahyudi mengatakan, “Pahami dulu radikalisme secara inklusif maupun eksklusif. Perhatikan siapa yang menyampaikan berita sehingga kita dapat menilai apakah berita atau ajakan tersebut layak untuk diikuti atau tidak. Ikuti contoh-contoh pendahulu kita seperti wali songo, dsb. Dengan cara masuk melalui pintu mereka, keluar melalui intu kita. Artinya, kita harus berusaha bijak untuk menentukan keputusan. Salah satu tipsnya yaitu memperhatikan kulturasi dan menyesuaikan gaya komunikasi”.

Kementerian Komunikasi dan Informatika RI (Kemkominfo RI) menyelenggarakan 1.251 kegiatan Literasi Digital yang akan berlangsung selama 6 Mei – 6 Desember 2021 di 14 Kabupaten/Kota di Jawa Timur I. Kegiatan ini membahas empat pilar utama Literasi Digital ; Budaya Bermedia Digital (Digital Culture), Aman Bermedia (Digital Safety), Etis Bermedia Digital (Digital Ethics), dan Cakap Bermedia Digital (Digital Skills).

Kegiatan Literasi Digital ini bertujuan untuk mendukung percepatan transformasi digital, peningkatan kapasitas, awareness, dan diseminasi pemanfaatan teknologi digital agar masyarakat dapat memanfaatkan internet dengan benar dan bertanggung jawab  serta meningkatkan pengetahuan dan pemahaman akan potensi besar yang dimiliki Indonesia, sehingga masyarakat dapat memanfaatkan berbagai fasilitas dan fitur teknologi digital yang tersedia untuk menunjang bakat, ekonomi dan pekerjaannya. Literasi digital menjadi salah satu faktor penting yang menentukan kemajuan suatu bangsa.

Kemkominfo RI menargetkan 10.000.000 orang terliterasi digital pada tahun 2021, hingga tercapai 50 juta orang terliterasi digital pada tahun 2024.