Marketplus.id – Setiap individu harus menghargai privasi orang lain ketika berselancar di dunia maya. Netizen perlu menjaga kata-kata dalam berkomentar agar tidak menyakiti perasaan.

Ketua Relawan TIK Surabaya, Muhajir Sulthonul Aziz, S.Kom, M.I.Kom mengatakan, di media sosial atau dunia maya rawan terjadi miskomunikasi. Sebab, setiap individu berinteraksi tanpa mengetahui ekspresi atau mimik lawan bicara. Sehingga pemilihan kata-kata menjadi kunci utama ketika berkomentar.

“Gunakan bahasa yang santun. Bahasa atau kata-kata santun kita narasikan dalam bentuk tulisan. Kemudian, jangan sampai menyinggung dengan memasukkan kata-kata ambigu. Takutnya kadang perbedaan akademik, literasi, emosi itu bisa menyebabkan miskomunikasi,” kata Muhajir saat webinar Makin Cakap Digital 2022 untuk kelompok masyarakat di wilayah Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur, pada Rabu (12/10/2022).

Pengguna internet di Indonesia pada tahun 2021 mengalami peningkatan, We Are Social mencatat kini pengguna internet di Indonesia mencapai 202,6 juta pengguna, di mana sebanyak 170 juta penggunanya menggunakan media sosial.

Ujaran kebencian (hate speech) merupakan salah satu bentuk komentar negatif di media sosial. Tindakan komunikasi ini bisa dilakukan individu atau kelompok dalam bentuk provokasi, hasutan, ataupun hinaan. Beberapa aspek yang kerap digunakan adalah ras, warna kulit, etnis, gender, cacat, orientasi seksual, kewarganegaraan, agama, dan lain sebagainya.

“Kita tidak boleh melakukan penghinaan atau provokasi, karena itu semua sudah diatur undang-undang, bahwasana kita bangsa Indonesia itu sudah diatur untuk kebebasan berpendapat. Maka kita wajib menghargai pendapat orang lain,” kata Muhajir.

Sebagai respons untuk menanggapi perkembangan TIK ini, Kementerian Komunikasi dan Informatika RI bersama Gerakan Nasional Literasi Digital (GNLD) Siberkreasi melakukan kolaborasi dan mencanangkan program Indonesia Makin Cakap Digital. Program ini didasarkan pada empat pilar utama literasi digital yakni Kemampuan Digital, Etika Digital, Budaya Digital, dan Keamanan Digital. Melalui program ini, 50 juta masyarakat ditargetkan akan mendapat literasi digital pada tahun 2024.

Webinar #MakinCakapDigital 2022 untuk kelompok masyarakat di wilayah Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur merupakan bagian dari sosialisasi Gerakan Nasional Literasi Digital yang diselenggarakan oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika bekerja sama dengan Siber Kreasi. Kali ini hadir pembicara-pembicara yang ahli dibidangnya untuk berbagi terkait budaya digital antara lain Managing Director D&D Consulting dan Founder Assessme.id, Ni Made Sudaryani SSi. MM. Kemudian Ketua Relawan TIK Surabaya, Muhajir Sulthonul Aziz, S.Kom, M.I.Kom, serta mengundang Illustrator dan Comic Artist, Muhammad Iqbal S.Ds.

Untuk informasi lebih lanjut mengenai program Makin Cakap Digital 2022 hubungi info.literasidigital.id dan cari tahu lewat akun media sosial Siberkreasi, bisa klik ke Instagram @siberkreasi dan @literasidigitalkominfo.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *