Marketplus.id – Perubahan interaksi ke ruang digital tetap membutuhkan tata kesopanan seperti halnya saat di dunia nyata. Bukan berarti karena tidak bertatap muka, maka etika menjadi hilang di dunia maya. Pengguna media digital harus menyadari bahwa sebenarnya sedang menghadapi sosok manusia lainnya dari layar perang digitalnya.

“Satu hal yang tidak berubah dari masa ke masa adalah moral. Mau kita generasi milenial, imigran digital, atau pun kita digital native,” ujar Dosen Universitas Islam Jember dan Praktisi Digital Parenting, Ismaili saat webinar Makin Cakap Digital 2022 untuk kelompok komunitas dan masyarakat di Kabupaten Tulungagung, Jawa Timur pada Kamis (6/10/2022).

Seperti halnya tata krama di dunia nyata, maka saat salah berucap dan menyinggung orang lain di media digital maka seseorang bisa dianggap tidak beretika. Sebabnya menjaga moral baik di ruang nyata dan digital sama pentingnya dan akan berpengaruh di masa depan pengguna.

Ruang lingkup etika sendiri meliputi kesadaran di mana saat berinteraksi dengan orang lainnya di media digital dilakukan secara sadar dan memiliki tujuan. Kemudian harus penuh tanggung jawab, sebab perilaku di media digital akan memiliki jejak apakah berupa komentar atau unggahan. Selain itu ada aspek kejujuran, dengan menghindari perilaku memanipulasi maupun plagiasi dan asas manfaat bahwa apa yang dilakukan memiliki nilai kebermanfaatan.

Lebih lanjut jika diaplikasikan dalam keseharian, etika juga meliputi saat pengguna melakukan percakapan di ruang obrolan. Seseorang harus menyadari berhadapan dengan siapa sehingga terlebih dulu memberi salam yang sopan. Kemudian menghindari penggunaan huruf kapital, karena bisa berarti berteriak kepada penerima pesan. Lalu pemilihan bahasa juga harus disesuaikan seperti halnya berhadapan langsung dengan lawan bicara.

Webinar #MakinCakapDigital 2022 untuk kelompok komunitas dan masyarakat di wilayah Kabupaten Tulungagung, Jawa Timur merupakan bagian dari sosialisasi Gerakan Nasional Literasi Digital yang diselenggarakan oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika bekerja sama dengan Siberkreasi.

Kali ini hadir pembicara-pembicara yang ahli dibidangnya antara lain Head of Creative Visual Brand Hello Monday Morning, Andry Hamida, Dosen Universitas Islam Jember dan Praktisi Digital Parenting, Ismaili, serta mengundang Key Opinion Leader (KOL), seorang Public Figure Enno Lerian. Untuk informasi lebih lanjut mengenai program Makin Cakap Digital hubungi info.literasidigital.id dan cari tahu lewat akun media sosial Siberkreasi atau instagram @literasidigitalkominfo.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *